Ujian Lemesin #1

Posted: 12 December 2017 in Uncategorized

Hidup di kota hujan ngebuat gw terbiasa menikmati hujan kapan saja. Honestly pas udah usia emak emak gini, gw suka banget suasana hujan. Sejuk damai tenang rasanya -karena bocah lagi pada bobo aja sih sebenernyaa πŸ˜‚- wkwkwk maaf palsu πŸ‘Ή

Hujan di Bogor itu, suka random. Bisa mendadak padahal matahari lagi terik. Juga bisa langsung gede tanpa intro gerimis atau apaa gitu. Pagi cerah siang terik sore badai. Pagi hujan siang sejuk sore badai lagi. Pagi sampe sore cerah eh sepanjang malam gerimis. Haha. MasyaaAllah Alhamdulillah. Payung sama jas hujan jadi kepake. #teamsenenghujankarenamaupakepayungbaru. Cuma gw heran aja sih kenapa air PAM di daerah gw sering banget mati. Eh duh nyasar lagi maap mantan anak BEM gatel pen nyampein aspirasi πŸ™Š

Di sisi lain hujan bagi anak pertama gw yang keriting itu bagaikan emas dari langit. Kalo udah denger hujan, dia langsung gabisa fokus sama apa yang lagi dimainin (kok terbaca aneh ya). Langsung cek keluar ngukur curah hujan dan menghadap ke pemangku kebijakan: gw.

“Ibuuk, boleh ngga Bilqis main hujan?”

Nah ininih yang rada rada bikin gw suka gimana gitu sama hujan. Pasalnya Bilqis ini hampir tiap hujan turun maunya main hujan. Gw suka galau kasi izinnya. Kenapa? Karena bagi doi ijin sekali bisa jadi ijin sampe besok besoknya. Pernah gw ijinin sekali karena gw liat hujannya agak jinaklah gapake petir gede atau angin kenceng. Eh pas besoknya gw kehilangan Bilqis. Gw ga ngeh itu lagi hujan dan karena ga sengaja liat keluar jendela gw kaget, napa Bilqis lagi main hujan disanaah 😳

Udah berapa kali kita jadi suka konflik konflik dulu kala hujan turun. Ya pake syarat inilah, syarat itulah. Biasanya demi ijin hujan hujanan semua syarat Bilqis iyain aja πŸ˜‚ Yang awalnya tiap Bilqis main hujan gw selalu resah ngeliatin dia kemana kemini, teriak teriak jangan ini itu. Panik liat dia kepleset dan nadahin air hujan langsung ke mulut. Lama lama gw lelah. Kayaknya makin diliat yang ada makin ga ridho dia hujan hujanan deh. Akhirnya gw coba lemesin. Soalnya gw mau kayak apa juga ga ngefek sih ke dia. Tetep jingkrak jingkrak di bawah deras hujan …

Tiap dia ijin mau main hujan, asal dia udah makan dan ga lagi sakit gimana gimana, gw kasi ijin aja. Pas dia main pun gw bebasin. Gw intip sebentar sebentar. Ga dipelototiinnn mulu. Kalo menurut gw waktunya udah cukup gw panggil untuk mandi. Kadang gw ikutan main hujan juga hehe. Magic! Dengan diginiin Bilqis malah jadi lebih nurut. Lebih menghargai ijin yang gw anugerahkan buat dia. Lebih ceria, lebih lepas, bahagia πŸŒ‚πŸ’§πŸ‘£

Ibuuk, Bilqis mau main hujaan! Bilqis mau sambil minum susu, habis itu Bilqis mandi buuk. Boleh ngga Bilqis main hujaaan???

Haha DEAL! 😏

β€œAllahumma shoyyiban nafi’an.”
[Ya Allah jadikanlah hujan ini sebagi hujan yang bermanfaat]

Advertisements

Ingin jadi laki-laki

Posted: 10 December 2017 in Uncategorized

“Lo tuh pengen jadi laki laki. Bebas. Ga diatur atur. Bisa ngapain aja. Bisa kemana aja.”

Kemarin seseorang bilang kayak gitu ke gw. Gw terperangah sendiri. Hah? Gapernah kepikiran gw pengen jadi laki laki. Tapi ekor ekornya yang dia bilang yaa bener sih. Hmm …

 Perbincangan ini berawal dari singlet yang Ghina pake.

Itutu bukan singlet. Lebih tepatnya baju kutung newborn yang tipis dan adem. Awalnya gw suka pakein itu ke Ghina karena bisa nutupin dadanya yang kebuka karena bajunya masih pada kebesaran. Tapi lama lama gw pakein itu terus buat kaos dalemnya. Padahal bajunya udah ngepas bahkan kekecilan. Tetep aja gw selipin itu singlet di antara kulit dan baju. Ga sedikit orang heran sama singlet yang Ghina pake. Tapi anehnya (normal aja sih bagi gw mah sebenere), gw malah menikmati keheranan orang.

“Shal, kenapa sih ga beli singlet kayak yang biasa orang orang pake? Itu mah baju bayi dah.”

“Gapapa, soalnya masi bisa kepake aja” dalem hati (terserah gw kels mau pakein singlet apa blek πŸ˜›)

“Ih itu kan ada kancingnya, sakit tau pas dia tengkurep.”

“Oh iyaya?” dalem hati (kalo sakit pasti nangislah)

Iya, gw selalu ignorance. Nolak semua omongan orang. Tapi kemarin seseorang bilang dengan pendapat yang lain …

“Kenapa sih lo pakein singlet itu? Keliatan ga dia ga nyaman? Lo dulu sama nyokap lo suka dibedain ya?”

“Hah?” 

Gw cuma bisa melongo. Gabisa gw tolak. Iya, gw biasa berbeda sama yang lain. Iya gw biasa dilarang ini itu yang banyaaaak banget. Tapi rasa rasanya gw gapapa. Gw baik baik aja digituin sama ibu dulu.

“Lo tuh pengen bebas. Kayak laki laki. Daritadi gw pikir anak lo ini cowok. Lo dandanin dia kayak anak cowok sadar ngga?”

“Ahh. Iya.”

Ga cuma dia, gw udah dapet banyak prasangka kalo gw punya dua anak cowok dari banyak orang. Dan lagi lagi gw ignorance. Lagi lagi gw malah seneng. Menikmati orang mengira anak gw cowok (?) Hah apa yang sedang terjadi pada bebe …

“Orang normal ya, kalo punya anak cewek, dipakein dress. Minimal. Warna bajunya girly.”

“Haha. Gw gasuka banget warna cewek.”

Haha haha. Gw makin sadar. Banyak kesalahan yang udah gw lalukan. Lalu dalam otak gw buka lemari baju Bilqis. Sebagian besar isinya kaos pendek dan celana panjang. Sedikit dress rumahan. Ga ada baju pergi dress sama sekali. Maksimal keceweannya gw simbolkan dengan kaos lengan panjang. Warnanya unisex. Gamis? Ada dua. Oren sama kuning. Warna yang gw super benci. Dan keduanya bukan gw yang beli, tapi dikasi orang. Dan tau apa? Gw gasuka banget sama gamis gamis itu. Dan tau apa? Bilqis seneng kegirangan pas dikasi baju itu. Haha haha .. Tetep aja gw ga peduli sama apa yang Bilqis suka dan pengen pake.

Di titik itu gw sadar gw udah menyalurkan hasrat bebas gw ke anak anak. Bebas yang gw simbolkan seperti laki laki. Selera gw, gw salurin ke anak anak. Padahal mereka fitrahnya suka warna warni. Suka yang norak norak. Tapi mentang mentang masih piyik gw rusak fitrahnya semau mau gw. Gils ga sih gw. Gils ga sih. GILS!

“Lo tau lo bisa jadi ibu dari anak anak lesbi?”

“Haah? Separah itu yah?”

“Iyalaah. Lo pikir aja sendiri.”

😒 Gw ga pernah mikir akan sampe sejauh itu efeknya. Mungkin kala itu, kalo orang liat gw kayak cuma lagi ngobrol berdua sama orang. Biasa aja. Tapi gw rasanya kayak diterjunin dari masjid abu bakar tapi gapake lift. Omongannya bener semua. Nonjok. Emak macem apa gw yak …

Saat itu juga dia nyuruh gw buka singlet unik itu. Dan aneh, kenapa gw susah banget lepasinnya. Gw kekepin apaan sih haah. Padagal Ghina udah keringetan banget. Kenapa gw susah untuk buka singlet itooh. Akhirnya gw buka dengan sangat terpaksa saat Ghina bobo. Dan ga terjadi apa apa. Bahkan bangun dikit juga engga πŸ˜ΆπŸ˜”

Sepulangnya dari pertemuan itu banyak hal berkeliaran di pikiran. Banyak yang mesti gw ubah dan pikir bener bener. Ini gw atau anak gw. Jangan sama samain. Gw mesri putus mata rantai. Di perjalanan gw scrolling sedikit gallery gw. Isinya Bilqis dan Ghina. Yang emang kalo gw pura pura gakenal, ga jelas jenis kelaminnya apa karena hampir semua fotonya pake baju unisex. Astaghfirullahaladzim 😭

Sebuah kesadaran lahir kembali. Kepada bebe yang suka warna hitam dan gasuka bunga bunga pita pita. Bolehkan aku pamit? Please 😞

Thanks KIMI. Untuk kopdar yang sebentar tapi nusuk nusuk dan bikin gw mikiiirrr. Thanks Achi udah bawa beb Nani Kurniasari dan membiarkannya ngobrolin singlet sama gw. Heu. Bahkan sesepele singlet gw bisa melahirkan LGBT. Gamau gamau gamauuuuu 😣

Gw sampai rumah dengan membawa misi baju baru. Gw mandiin Ghina yang lengket seharian bersama gw ke jakarta naik commuter. Gw cari baju pink. Gw pakein baju tanpa singlet. Ha. So cute. Semua tetap baik baik saja. Allah, mudahkan langkah selanjutnya πŸ‘—πŸ‘š

Maunya apa?

Posted: 7 December 2017 in Uncategorized

Kak Bil, hari ini ibu mau pergi. Ibu cuma bawa Ghina aja ya, Bilqis di rumah dulu sama tante

Gamau ibuuuk, Bilqis maunya ikut …

Gabisa kaak, kakak sebentar aja di rumah ya. Gini deh, karena Bilqis ga ikut, Bilqis mau ibu beliin apa? Kakak bilang

Hmm yaudah yaudah

Hehe kakak mau apa?

Yaudah coki coki hmm satu (wajah berbinar)

Satu aja kak? Kalo dua gamau?

Iya, satu aja sama gausah pake kartu boyboyboy (wajah mikir)

Beneran kak? Kakak udah gasuka ya sama kartu itu?

Iya (wajah santai, udah mikirin yang lain)

Terus mau apa lagi kak? Oreo? Permen sapi? Eskrim pelangi? Biskuit? Kacang telor? Coklat? (Ngetes)

Gamau ibuuk (wajah sebel ibu berisik)

Beneran kak? (Tes akhir)

IYA IBUUK, BILQIS MAU COKI COKI AJA SATU GAPAKE KARTU BOYBOYBOY!! (Teriak teriak sampe muka merah)

Wow, oke! Yuk kita ke warung. Habis ke warung, ibu pergi ya kak

Iyaaa 

Bergandengan tanganlah bocah keriting dan ibunya ke warung untuk membeli satu coki coki. Sambil dalam hati ibunya iri hati, menyadari sesuatu. Bahwa jawaban yang tegas semacam itu, tau apa yang dimau dengan sangat yakin itu, fokus pada itu, bahagia karena itu. Priceless. Semoga ibu tidak merusak dan mengacaukannya. Semoga tetap lestari.

😢

Pemakan Kuota

Posted: 6 December 2017 in Uncategorized

1. Ngerjain challenge KIMI

2. Scrolling chat WAG KIMI

Iya, itu yang gw kerjain 2 pekan terkahir ini. Sampe sampe gw sadar, biasanya paket kuota hp gw bisa habis dalam 2 minggu, dan ini udah mau sebulan belom abis juga. Prestasi besar buat gw.

Challenge KIMI yang sebelumnya pernah gw tulis di postingan sebelumnya masih berjalan sampai bulan ini. Dan itu mengambil sebagian besar isi kepala, cuma nyari luang waktu yang sempit jadilah frekuensi mainan hp berkurang.

Seiring dengan itu, KIMI sekarang lagi sesi kenalan ulang dengan baik dan benar. Saking benernya seorang kenalan chatnya bisa 300 sendiri πŸ˜…πŸ‘ dan gatau kayaknya gw dihipnotis, tapi gw baca semua chatnya, rekor burudulan chat yang KIMI perbuat itu adalah 2.957 chat gaes wohoooo. Itulah penyebab gw ga buka buka yang lain. Yang sempet gw buka cuma app wasap weh ga beres beres πŸ˜€

Sebenernya gw bukan tipe main hp mulu gitu loh, kadang gw ga sadar dan herman sendiri, eh kok kuota udah abis yak padahal main hpnya cuma sebentar. Setelah melewati 2 pekan ini gw udah tau banget apa yang makanin kuota gw. 

Pemegang peran terbesar adalah instagram. Selain videonya kalo lagi scrolling dia selalu ke play sendiri secara otomatis, IGstoriesnya itu loh, bisa ga beres beres diliatin terus, lalu abis diliat gatau dapet esensi apah. Ininih yang bikin gw ngerasa main hp sebentar tapi makan banyak skali kuota.

Selanjutnya itu wasap. Tapi bukan chatnya, wasap statusnya. Yang formatnya ya 11 12 sama igstories. Yang bikin kepo kepo ga penting. Terus dia ke play terus aja kalo ga kita stop. Lagi lagi beres liatin status wasap, ga dapet esensi yang gimana gimana banget, kecuali info dagangan orang ya wakakak.

Yang terakhir sebenernya yutub. Pas masa masa masih nyusuin mulu terutama, hiburan gw ya yutub. Termasuk kalo mau diemin Bilqis secara temporer, kasi yutub dah. Gw tertolong sih dengan paketan gw ada khusus kuota yutubnya. Tapi tetep aja doi ngambil porsi besar makanin kuota.

Dari 3 itu gw prefer kuota gw abis sama yutub sih, soalnya kalo yutub gw bisa milih apa yang mau gw tonton, bisa jadi manfaat banget untuk wawasan gw tapi juga bisa mudharat banget, tergantung apa yang kita pilih. Tapi kalo igstories dan status wasap, heu itu mah cuma menuhin rasa kepo dan fudul aja. Terus ga ada efeknya, biasanya efeknya malah jadi sulit bersyukur dan halusinasiong.

Rasanya secara ga langsung KIMI memfasilitasi gw untuk jadi pengguna android yang lebih efektif dan efisien. Ga ada yang kebetulan sesi manggung KIMI berjalan kurang lebih sebulan, jadi gw bisa menerapkan perubahan konsisten 21 hari (jumlah minimal untuk membuat kebiasaan baru). Menyadarkan gw kalo selama ini gw wasting kuota sekaligus time juga karena nginput banyak hal ga perlu. Jadi cuma capein jempol, mata , menuhin otak, eh ujungnya ngoyak hati. Duhh.

Dengan kesadaran ini, gw mau perpisahan sama bebe yang lalu, yang kerjaannya main hp ga jelas. Bhay πŸ‘‹

Takol yeuh #1

Posted: 5 December 2017 in Uncategorized

Masuk Gg.Emad, setelah melewati jembatan besar bersampah, ada tikungan ke kiri. Setelah tikungan, rumah pagar hitam di kiri jalan no.8. Sebrangnya ada isi ulang galon. Bisa juga via KRR.

Itulah notes yang gw copas tiap gw order taksi on line. Sejak punya Ghina, kemana mana gw naik bragcar atau yang sejenislah. Sebelumnya gw udah biasa bawa Bilqis pake motor berdua atau naik ojek berdua. Tapi sejak ada 2 dan gembolan makin gede, mau gamau mesti begini. Walau macet melanda, telat, atau apapun jua.

Dari notes panjang itu, gw jadi kenal beberapa tipe driver taksi on line. Tapi disini gw mau cerita 1 dulu aja. Begini ceritanya …

Suatu sore gw order taksi on line. Tak lupa menyematkan notes panjang itu. Gw sih  yakin sama keabsahan itu notes, karena udah berulang kali gw pake dan gapernah gw revisi lagi. Jadi asal dibaca dan diikuti dengan tulus ikhlas, dia bisa nemuin gw di tepi jalan.

Gw dapet driver, dan dia langsung chat begini

Brag: dicancel aja pak, saya gamau kesana (gw ibo ibo keels)

Bebe: kenapa emang pak, gapapa kok saya tungguin, saya gamau cancel karena udah cancel beberapa kali, nanti saya susah order lagi

Brag: saya jauh (tapi gw liat di maps dia gajauh dari gw, ga sampe 5 menit bisa sampe ke lokasi gw)

Bebe: kalo bapak mau cancel, bapak yang cancel aja, saya ga masalah bapak lama, saya tunggu

Gw agak paham tentang percancelan ini. Kalo gw cancel 3x berturut turut, gw gabisa order sekitar semingguan. Bintang driver juga turun. Tapi kalo driver sendiri yang cancel, bintangnya turun lebih banyak. Kayaknya gitu deh ya agak blur juga sih di otak wkwkwk ribed. Makanya gw ga segampang itu asal cancel cancelin orderan. Bisa dzalim sama driver, tapi kalo driver yang suka milih milih gini, ya dzalim juga kan sama penumpang.

Ga lama gw liat dia otw ke arah gw. Dan bener lokasi dia emang deket sama gw. Tadinya gw pikir maps gw lg eror (?) Gatau kemalesan apa yang lagi hinggap pada dirinya sampe bohong gitu. 

Gw perhatiin dia masuk gang Emad, sebentar lagi bakal sampe nih. Eh terus dia berhenti di sebuah titik. Tepatnya beberapa meter sebelum jembatan besar bersampah. Gw standby dengan bawaan gw ke tepi jalan demi kemudahan pertemuan dengan abang driver (include 1 bayik, 1 balita kriwil lelarian, 1 ransel besar)

Eh tapi kok ya, ga muncul muncul. Udah gw chat tp kayak loading gitu. Gw telponlah …

Bebe: pak, maju dikit lagi pak

Brag: bu, saya sudah di titik maps dari tadi, tapi saya galihat ada orang

Bebe: iya pak, terus aja, bapak belum lewat jembatan kan itu?

Brag: jembatan sudah bu, ini saya sudah sampai lapangan bola (ada jembatan unyil banget di jalan masuk gang, ah tapi itu mah ga keitung jembatan da)

Bebe: bukan pak itu jembatan kecil, bapak maju dikit lagi nanti ketemu jembatan besar bersampah. Bapak baca notesnya deh

Brag: klik

Lah dimatiin. Gw pikir dia paham kan ya. Mestinya kalo dia maju ga sampe semenit udah muncul tapi ini enggaaa 😭 gw udah fegel. Pas gw cek maps lagi, lah dia udah puter balik dan posisinya udah keluar dari gang. Gw telpon lagi aja buat klarifikasi …

Bebe: pak kok malah puter balik?

Brag: ya ibu ga jelas banget. Saya udah lewat jembatan tapi ga nemuin ibu. Lagian rumah pager item banyak bu saya gabisa bedain yang mana.

Bebe: lah paak, tadi udah dikit lagi nyampe, saya nunggu di pinggir jalan kok biar bapak ga kelewat

Brag: yaudahlah bu cancel aja. Capek saya nyarinya!

Bebe: ohh, ok

Mungkin dia lelah. Padahal tadi posisi kita udah deket bingit. Gw gapapa sih, gemes aja. Gatau kenapa kali ini gw ga mencak mencak. Gw cuma sadar, kayaknya gw sering kayak gini. Ga sabaran. Marah marah. Padahal bentar lagi mau Allah kasi. Tapi karena kedudulan, malah dijauhkan tak terperi 😒

Dengan santai, gw ulang orderan gw, dengan notes yang sama. Ga sampe 5 menit, abang driver hadir dengan senyuman. “Selamat sore bu” πŸ˜„

:’)

.

.

driver yang tadi itu mesti ada ya, jadi kaca buat gw.

Kisah Kelahiran Nomer Dua

Posted: 4 December 2017 in Uncategorized

Agar di masa depan kalian ga berantem, maka ibuk menulis ini …

Sore itu gw niatkan untuk jalan. Selama 30an weeks kehamilan, rasa rasanya belum pernah jalan serius gitu untuk olah raga. Yang ada sekalian nyuapin Bilqis, sekalian ngejar ngejar dia sambil main, sekalian naik tangga ke atas, sekalian turun tangga ke bawah ekekekk.

Kurang lebih 1 jam gw jalan santai muter muterin halaman belakang sambil komat kamitin alma’tsurat kubro (yang bisa gw baca ampe setengah jam karena ga hafal hafal 😌). Wah puas deh rasanya bisa jalan selama itu. Sambil agak mikir, tumben Bilqis ga distraksi apa yang lagi ibuk lakukan. Dia juga asik lari lari di belakang tapi sore ini doi ga maksa maksa kehendak yang melibatkan gw seperti biasanya. Macem metikin dedaonan atau berhayal lagi di taman safari dan ngasi makanan semua hewan πŸ˜… Sore yang indah usai, ga lama adzan maghrib (((berkumandang))).

Ketika mau wudhu, gw menyadari sudah muncul bloody show. Agak kaget sebenernya karena HPL masih 1-2 minggu lagi. Secara teori dan pengalaman sebelumnya, gajauh dari fase ini, berarti gw akan mules sedikit demi sedikit lamalama menjadi bukit. Yang paling bikin panik adalah kita belum nyiapin nama. Dan gamau mikirin nama setelah lahiran. Jadi pas ayah pulang, setelah gw kagetkan dengan info kalo dalam 24 jam ke depan akan terjadi sesuatu. Gw ajak serius mikirin nama. Berbulan sebelumnya kita udah syuro’ tentang ini tapi selalu berujung perseteruan dan “yodaah nanti ajaaaa!” Tapi kali ini mesti banget dapet. Gw kasi waktu sampe sekitar jam 10 malem untuk dapet nama. Karena dalam perhitungan gw setelah itu mules bakal nambah dan gw susah mikirin kesesuaian nama bayik.

Setelah gugling sana sini dan gangguin orang dengan chat di tengah malam demi dapet arti nama yang baik, rapat pencarian nama berakhir pukul 11 malam. Setelah itu gw berniat tidur tapi sulit. Gw hitung berapa kali sekali muncul mules. Feeling gw sebentar lagi gw mesti cabs nih ke bidan. Jadi gw bikin mie rebus pake telor dulu. Menikmati waktu waktu akhir sebelum perang. Yummy food, semoga nanti kita bisa ketemu lagi ya…

Pukul 1 malam gw rapikan ransel (pake ransel banget sis). Semua perlengkapan sudah siap. Bangunin ayah dan bapak minta anter ke bidan. Sesekali gw berenti untuk menikmati mules yang mulai 3 menit sekali datang. Iya gw semakin yakin sekarang waktunya ke bidan, saat mules udah teratur dan rapat, tapi belum terlalu bikin gw pen nyakar orang, masi bisa cengengesan. Setidaknya gw masih jinak dan waras selama perjalanan πŸ˜€ Berangkatlah gw ke bidan yang jaraknya deket dari rumah dengan gaya kayak mau berangkat kuliah, bawa ransel, salim dan dadah dadah 🐀

Ga ada yang menarik untuk diceritakan sampai subuh isinya mules aja 😒. Gw pikir akan lahir sebelum subuh karena rasanya udah gabisa digambarkan (ceritain hal yang heboh dengan nada flat, maaf kalo jadi gabisa bayangin wkwkwk). Tapi ternyata lewat adzan subuh masih nunggu bukaan sedikiiittt lagi yang rasanya ga sedikit yaaaa. Yang mau gw catet disini, gw baru membuktikan kalo tiduran miring ke kiri itu works banget untuk mempercepat nambah mules dan bukaan. Tapi basic siencenya gw belom tau apa, belom gugel. Tapi itu beneran nambah gatergambarkan mulesnya dan bikin bukaan cepet lengkap.

Gw rasa sih ni bayi nungguin ayahnya subuhan, selama shalat subuh mulesnya kayak ilang gatau kemana padahal daritadi udah mampir mulu. Disini gw makin sadar, rasa mules itu penting banget dan mesti disyukuri, dinikmati. Pas rasa mules ilang agak lama gitu ternyata malah bikin panik. Karena ga akan ada hasrat ngeden untuk lahiran. Yang ada hanya kehampaan …

Pukul 05.29, dengan 2 kali ngeden lahirlah keunyuan. MasyaaAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar. Selayaknya sebuah kejaiban, rasa kelahiran selalu sulit digambarkan 🐣

Iyes, its baby girl (mesti banget pakein kerudung demi kejelasan).

Alhamdulillah, telah lahir putri kedua kami, Ghina Atqiya Nasution. Pada hari Rabu, 15 Maret 2017. Dengan berat 3,4kg dan panjang 51cm.

ADEKNYA BIQI! SELAMAT BERNAFAS! SELAMAT DATANG DI DUNIA GHINAA πŸ’‹

Ga kebayang hari hari setelahnya akan kayak gimana. Tapi yang pasti, di hari kelahirannya begitu banyak hal mesti disyukuri. Dari segala kemudahan, kewarasan, ketenangan. Semoga kebaikan dan rahmat Allah selalu menaungi kita semua :’)

Highlight dari kelahiran kedua ini:

1. Rajin jalan kaki mempercepat kontraksi

2. Posisi miring ke kiri untuk mempercepat jarak mules dan bukaan lengkap

3. Mules itu penting, anugerah. Syukuri, nikmati sebagai jalan mudahnya proses melahirkan

4. Inhale, exhale. Tenang.

Dan pukul 9 pagi di hari itu gw udah balik ke rumah lagi. Selesai.

.

.

Baca kisah kelahiran Bilqis disini https://bebemignone.wordpress.com/2014/09/05/rasa-lahiran/

BANGKE

Posted: 3 December 2017 in Uncategorized

Gw pernah ngerasa, gw dateng ke kerumunan orang yang baru aja bubaran ngunyah ngunyah bangke gw. Iya abis ngomongin gw. Bau busuk dan anyir kecium kemana mana. Tatapan matanya kayak takut. Khawatir. Terus kepaksa nyapa gw. Nanya hal hal yang ga tepat waktu atau gabiasa ditanya. 

Lo boleh bilang gw keGRan. Baper. Insecure. Or enithing els. Tapi hati gw kayak yakin gitu. Kalo ga habis ngomongin gw, kenapa tingkahnya pada unik pas gw hadir. Wkwkwk. Rasanya? Ga enak. Kzl. Sesek. Pait. Apalagi kalo lo bisa ngira ngira apa yang lagi diomongin. Kalo boleh milih sih, pengennya waktu dibalikin sedikit dan lo gatau kalo lagi diomongin.

Lebih sering sih gw terpaksa gabung nyemil bangke orang. Kadang sadar. Kadang ga sadar. Gw keasikan nikmatin tuh bangke sodara gw sendiri. Terus akhir akhirnya gw gaenak hati tapi udah terlanjur. Lewat. Keulang lagi. Gaenak hati lagi. Terus weh kitu. Dan sambil ngunyah ngunyah bangke orang gw kepikiran: nih orang yang lagi asik ngomongin orang sama gw, di tempat lain pasti ngomongin gw ke orang lain. Ya karena gw juga kayak gitu. Huuu~

Kalo lagi waras, gw suka mikir keras. Gimana cara ngehindarin hal ini. Udah kayak kebiasaan yang ga ada salahnya. Padahal ini kerjaan yang engga banget ya kalo emang ga lagi cari solusi. Cuma asik aja nikmatin keburukan orang lain dan merasa diri lebih baik. Ah ga bagus kan. Lebih tepatnya lagi ga ada kerjaan.

So, ahirnya gw menemukan sedikit solusi kalo udah nyium nyium ada bau bangke:

1. Cari kesibukan. Pasti ada. Minimal lo belom odojlah. Kalo udah odoj pasti belum murajaah hafalan kan? Hah udah? Ciyusleeh?

2. Kabur sambil bilang “oh iya aku ingat sesuatu, bentar!” Lalu ga balik selamanya (Dunia ini sebentar, lo ga boong)

3. Alihkan pembicaraan. Atau potong pake nada kaget macem “KYAAAA” “hah kenapa kenapa?” “GPP GEMES AJA SAMA HAYALAN SENDIRI.” “emang lo lagi hayalin apa?” “HAH SEREM BGT DEH POKOKNYA.” “apaan iih?” “COBA YA LO BAYANGIN …” nah ngarang ngarang dah πŸ˜‚

4. Paling mulia sih bilang aja “eh kayaknya ini kita udah ghibah deh gaes. Ganti topik yuk” ciye ciyee uhuy 😝 terus kalo obrolannya masih lanjut lo bilang lagi “ehm ana gaikutan bahas ini deh, mau nonton cloud bread dulu” gils gils ukhtii πŸ‘

Menurut gw sih punya kesibukan udah paling mantep jadi pengalih dari ngomongin hal hal unfaedah. Apalagi kalo kesibukannya lo suka untuk kerjain. Liat yang nyampah dikit udah ga tertarik. So many things to do yang lebih asik dan manfaat. Yagasih gaaeess?