Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Bye Komedo πŸ‘‹

Posted: 31 December 2017 in Uncategorized

Seumur umur, gw pernah mengalami tiga kali fase jerawatan parah. Yang pertama masa masa ibu meninggal, kedua pas lagi ngerjain skripsi, satu lagi pas <s>KIMI reborn</s> eh hamil muda 😏

Banyak hal yang gw lakuin dari ganti ganti facial wash, ke salon buat facial ,sampe pake obat dari dokter kulit. Jerawat jerawat itu tetiba ilang aja tanpa gw tau formula apa yang sebenernya cocok buat ngilangin jerawat. Sehingga sekarang gw gabisa kasi saran apa apa buat yang baca πŸ˜‚βœŒ

Selain jerawat yang tidak jelas tersebut, gw punya masalah kulit wajah yang lebih jelas. Yaitu komedo di sekitar hidung. Hal itu gw sadari saat koass, berasa banget kalo ngeraba hidung ada bruntusan komedo. Kalo ngaca keliatan ada kumpulan titik putih. 

Atas kesadaran itu, tiap belanja bulanan gw beli porepack Biore. Yang warna item ditempel di hidung itu loh.

Iya itu alas nya hape. Abaikan. Nah gw dulu ngerasa udah cukup aja tempel itu ke idung. Ngerasa masalah komedo selesai. Tapi lama lama gw rasa media ini ga terlalu ngambil komedo sampe ke akar. Ada sih yang kecabut tapi sedikiit. Gw masih bisa raba banyak komedo yang tertinggal.

Temen gw kasi saran untuk (((balur))) muka pake baby oil. Biar komedo bisa keluar dengan mudah. Akhirnya gw lakukan, sebelumnya gw bersihkan wajah dengan air hangat (katanya biar pori pori wajah melebar). Terus gw korek korek pake kuku. Keluar tuh komedo. Bertahun gw melakukan hal itu dan gw ngerasa cukup aja. Walau jujur dengan baby oil ga yakin komedo keangkat semua. Secara baby oil bikin efek wajah jadi kenyel tapi halu. Di akhir tulisan gw tau yang gw kerjakan ini … Rahasia! Makanya ikutin tulisan ini sampe beres yaak (kebanyakan nonton yutub) πŸ˜‚

Lama kemudian gw jarang peduliin komedo. Kadang ada kadang engga. Jadi gw ga terlalu care. Hingga tibalah zaman anak abg pada hobi beli masker wajah korea. Merknya macem macem. Iyes, adek adek gw pada beli itu masker. Kemasannya warna warni, lucu dan menarik. Tapi gw ga tertarik. Setiap adek gw nawarin, gw jawab, maunya masker yang bisa narik komedo aja. Tjie sok tau kebutuhan wajah padahal fakir elmu. 😿

Beberapa bulan lalu adek gw nawarin masker untuk mengangkat komedo. Uwow long time no mikirin komedo banget. Gw udah ga mikir apa apa. Mungkin ini adalah jawaban dari penantian panjang gw wkwkwk. Langsunglah gw setuju untuk beli!

Dasar ya pengennya instan. Gw ga baca ga apa asal pake pake aja. Percaya aja sama kids jaman now. Gw pake dan … gw ga merasa komedo gw ketarik segimananya. Ga beda jauh sama porepack. Ya gapapa sih gw santey soalnya murah, harganya tigapuluhribuberapaaa~ gitu. Pas pemakaian kedua kali gw make bareng adek gw, baru dah dia bacain tuh masker. Untuk komedo hitam. Komedo gw putih. Ga cocok. Bukan jodoh samsek. Liat deh di pic, kebaca banget kan ya blackhead. πŸ˜ͺ

Udah kan gw jadi agak males make lagi, gw kasi aja itu masker ke adek gw yang punya komedo item hahaha. Dan gw kembali ga peduliin komedo. Sampe suatu hari adek gw kirim video masker yang bisa ngangkat komedo sampe ke akar akar. Katanya ini namanya masker tulang. Gw langsung takjup ngeliat video itu. Dan gw langsung order!!

Ini belinya ke temen sekolah adek gw. Pas barangnya sampe gw semakin takjup. Gini doang nih? Kayak bubuk pixienya tinkerbell tapi gw cuma dibagi seucrit πŸ˜’ tapi mengingat videonya dan harganya yang emang cuma tigapuluhribu pas. Gapapa deh. Cuma gw bingung, gimana cara makenya? Ga ada instruksi cara pemakaiannya. Cuma ada tulisan bye bye KOMEDO aja … Okeey.

Jadi gw suruh adek gw chat temennya itu. Karena gugling pun gw ga dapet info tentang masker ini. Katanya gini cara pemakaiannya:

1. Taro bubuk pixie di sendok sayur, campurkan dengan sedikit air.

2. Rebus air di panci dan taro sendok sayur tadi di atas air mendidih. Jadi kayak… Ngelelelehin coklat (?)

3. Terus dalam keadaan panas panas gitu, puk puk ke wajah. 

Yang ketiga ini gw serem. Tapi lagi lagi gw tahan tahan aja. Panaaasss πŸ‘Ή Tetep motivasi dari video begitu besar men. Gw maju terus karena penasaran yang begitu besar.

Sebelum pake maskernya seperti biasa gw udah ngebersihin wajah pake air hangat dan ditambah ngolesin cairan bakimg soda, kata adek gw biar lebih kebuka pori porinya. Gw nurut ae. Dan ternyata pedihh cyiinn 😿

4. Tunggu kering dan keletekin maskernya.

Akhirnya sampailah gw pada akhir step. Dan gw beneran takjup liat hasilnya!!!

Ini yang dari idung gw. Zoom in deh

Ini yang adek gw

Komedonya keangkat banget sampe ke akar. Tapi tetep ada yang ketinggalan, atau kepotong gitu. Sebagian ketarik akarnya, sebagian ngga. Tapi ini banyaakk banget yang keangkat dibanding apa yang pernah gw alami sebelumnya. Lantas gw melakukan lagi pembaluran baby oil di wajah demi keluarin yang ketinggalan 😌

Akhirnya gw dapet hasil yang paripurna. Muka mulus kenyel, dan ga ada komedo sedikitpun terasa ✨

Tapi entah kenapa gw merasa resah aja. Ga ada keluhan sih sampe sekarang dari gw pake masker ini. Cuma gw ngerasa ini hanya keberuntungan pemula nan duduls. Jadi untuk menjawab keresahan gw, gw chat seorang beauty consultant kenalan gw satu satunya~ yang akhir akhir ini gw suka fudulin IGnya karena ke-blank-an otak gw terhadap geginian …

Dan jeng jeng jeng! Begini hasil chatnya, cukup membuat gw merasa jadi pasien tukang gigi yang kurang sekolah …

Begitulah, ternyata banyak hal bangeett yang gw belom tau tapi merasa gaperlu tau. Hemh πŸ˜’ Dan jadi jelas banget semua hal yang gw lakukan sebelumnya adalah karena kemageran gw cari tau dan mental instan lalu merasa sudah cukup puas. Komedo itu ternyata bisa dicegah yaa, gw pikir komedo tuh takdir yang tak bisa dielakkan lagi. Cukup sudah jadi pasien tukang gigi, mari kita ke dokter gigi!

Terimakasih banyaak ceu Felly yang sudah memberikan secercah cahaya pada perawatan kulit kering berkomedo gw. Rasanya kek dapet hidayah selama ini bodo amatan sama muka sendiri ekekek. 

Dan terimakasih buat kalian yang sudah baca sampai ujung sini. Yang mau beli masker bubuk pixie bye bye KOMEDO boleh komen aja mumpung adek gw masi temenan sama yang jual. Info tambahan itu masker tulang sapii wuwuwuu πŸ˜™ Selain itu silakan gugling kalo nemu πŸ˜‚ Yang masi malu malu sama konsultan kecantikam cuss fudulin aja dulu IG @felyfey. Sing dapet hidayaah. Ini postingan terakhir di tahun 2017 anyway. Sampai jumpa tahun depaan πŸ˜πŸ‘‹

Advertisements

Pasien TergemasΒ 

Posted: 28 December 2017 in Uncategorized

Gw sering melakukan sesuatu tanpa kesadaran. Tau tau udah sampe. Tau tau udah beres. Gatau ini emang masih kesetanan, ga aware, atau karena kebiasaan. Kayak misalnya berangkat ke sekolah, gw suka ga sadar tau tau udah sampe sekolah saking seringnya gw berangkat ke sekolah. Atau pas lagi mandi terus gw wudhu, refleks aja, pas udah selesai mandi gw suka lupa udah wudhu belom ya, ahirnya gw ulang lagi, pas lagi ngulang wudhu itu gw baru ngeuh kayaknya gw udah wudhu deh barusan.

Makanya kadang gw suka lupa naro barang dimana. Terutama barang yang selalu dibawa kayak hp dan dompet. Ga jarang gw kehilangan dadakan begitu saja. Padahal ga lagi rempong rempong amat. Gw sampe mesti telusurin kapan gw mulai ga sadar. Ampe muter kesana kemari ga ketemu. Mikir keras dulu baru deh berhasil. Dan gw amaze sendiri, berarti tadi selama gw melakukan sesuatu ada waktu waktu zonk dan gw ga inget apa apa. Bagaimana mungkin hal ini bisa terjadi 😳

Biasanya gw suka maksain seluruh personel tubuh gw untuk sadar kalo lagi ngapa ngapain, fokus gitu. Ternyata susah, ga gampang menyatukan mereka semua. Macem ininih gw kan mau nulis blog, terus kepikiran mau chat siapa, bales chat siapa. Acakadut. Eh ga sadar udah explore IG, wasap, line nyampe dah sejam 😣😞 ups curhat πŸ™Š gitu deh, gw masih suka ga kompak sama diri sendiri wkwkwk kasian kasian kasian~

Gw pikir hal serupa terjadi pada salah satu pasien gw. Saat itu antrian ramai lancar. 1 pasien biasanya menghabiskan durasi 15-30 menitlah. Setelah sekitar 3 pasien (berarti ini pasien udah nunggu 1 jam lebih ya) masuklah pasien ini di ruangan gw. Setelah senyum sapain, gw tanya dong keluhannya apa …

“Hmm ini dok, tulang punggung saya sakit.”

Dahi gw agak berkerut. Punggung? Oke gw pikir ini ada hubungannya sama obat untuk giginya. Atau pantangan dari dokter spesialis apaa gitu kaann.

“Nah sekarang tulang lutut juga suka kerasa nyeri gitu.”

Lutut? Gw lirik pendampingnya. Yang nemenin bapak ini. Minta kejelasan. Zonk. Ga ada yang gw dapet.

“Maaf pak? Gimana? Duduk disini aja dulu ya pak biar saya lihat giginya.”

Gw suruh aja dia duduk di dental chair. Gw pikir dia punya masalah berkomunikasi or something like that. So gw liat aja langsung giginya. Tapi dia malah menatap dental chair dengan bingong …

“Duduk disini dok? Saya sakit kaki dok” 

Okey~ ada yang salah sama otak bapaknyah (!)

“Hmm pak tapi ini klinik gigi. Disini semua pasiennya sakit gigi.”

“Oh gitu ya?”

“Iya pak 😭 Bapak ada keluhan gigi nggaa?”

“Ngga, saya ga sakit gigi. Ini tulang saya yang sakit. Saya disuruh ke sini. Saya kira ini dokter umum.”

Rrr! Emang sih beberapa meter dari klinik tempat gw praktek ini ada klinik 24 jam dokter umum. Dan emang gigi itu tulang jugaa πŸ˜ͺ Tapi kan tapi kan tapi kaaan, emang dia galiat ada dental chair segede gaban. Dia pikir ini buat duduk duduk santeyy.  Itu plang di depan ga dibaca apa gimanaah 😭 kan gw jadi prihatin dia udah nunggu lama dengan sakit tulang tulangnya itu. 

Ish gemasnyaa, ada apa sebenarnya paak? Kenapa mesti ekting kek gituu.. Mau pdkt apa gimanaa πŸ˜’ apa lo sebenernya agen yang merasa gw teroris berkedok dokter gigii. Gw ga sempet ya gali latar belakang bapak itu kenapa bisa sampe nyasar kemari. Pas masuk ke ruangan dia ditemenin sama orang padahal. Entahlah itu siapanya yang sama sama sedang kosong pikirannya (?)

Seketika gw sadar, ke-tidak-aware-an kita akan segala sesuatu tuh merugikan sangat. Merugikan diri sendiri dan orang lain. Ga sehat. Jikalau bapak itu ga ekting, ga zonk juga, berarti kesalahan terjadi karena kekurangan wawasan semata. Ahirnya kebingungan ini gw tutup dengan kemungkinan beginilah cara Allah ngasi gw kaca untuk membenahi kedudulan demi kedudulan yang telah gw perbuat 😡

Jangan Sampe~

Posted: 26 December 2017 in Uncategorized

Tadi sebelum masuk kamar mandi, kaki gw diinjek tikus kecil. Gw teriak, tikusnya juga kaget kayaknya jadi dia nekat dan dudulsnya, dia larinya nginjek nginjek kaki gw. Hiiiii~ Padahal lahan masih luas … Tikus, kamu sepanik itu?

Disitu gw sadar sesuatu. Kita tuh sama sama saling takut. Tapi 27 tahun gw hidup, gw tau tu tikus takut sama gw, dan gw masih takut juga sama tikus. Kebayang ngga? Kalo mereka sadar, gw tuh takut sama mereka. 

Suatu momen tikus jaman now menyadari, ga ada yang perlu ditakutkan dari manusia, espesialy gw deh yang gapunya ide teknis ngebunuh tikus. Abu abu mungil itu, bisa banget rapat dan menghimpun barisan. Melawan manusia. Menguasai dunia 🐭🐭

Ujian yang akan mereka lawan tersulit tentu saja tikus jaman old. Yang merasa ga perlulah memperluas wilayah dari pojokan pojokan jadi seisi rumah. Tapi tikus jaman now pasti berpikir, mereka mesti move on. Mau sampe kapan hidup begitu terus. Di pojokan, dengan barang barang colongan bercampur bau kotoran.

Tikus jaman old tidak percaya bahwa kaum tikus bisa mengalahkan manusia. Tapi tikus jaman now selalu punya impian dengan ide segar dan baru. Sedikit ngeyel tapi bergelora. Tekanan tikus jaman old membuat mereka sulit untuk bergerak, tapi bagi mereka, perlahan juga tak apa. Maka mereka muncul lebih sering lagi. Meski resiko kematian semakin tinggi, tapi perjuangan tak kan pernah berhenti.

Gw masih belom mulai mandinya. Sensasi kaki tikus nancleb di kaki masih nyonyo~ Tetiba gw inget kartun The Pinky and The Brain. Apakah ide kartun itu sama kayak apa yang gw pikirkan? Apakah kita bisa berteman? πŸ˜‚πŸ˜›

Lantas gw juga mikirin cicak, tokek, kecoa terbang yang ada di rumah. Apa kabar gw kalo mereka sadar ga ada yang perlu ditakutin dari seluruh penghuni rumah? END!

Keknya Ada yang Salah …

Posted: 24 December 2017 in Uncategorized

Kayaknya ada yang salah. Tapi gw sulit menemukan. Mungkin karena dosa dosa gw dan minimnya ilmu parenting yang gw miliki. Ah elah sok merendah jijik ah πŸ˜‚. Tapi silahkan kalian menyimak kisah ini dan menilai sesuka hati …

Berawal dari gw pengen beli buku anak anak. Tapi harganya mahal mahal dan gw lagi gapunya uang. (Jujur amat buuk). Buku itu loh, Allah Ciptakan Tubuhku yang lagi hits di seantero toko buku online. Dari pre order udah rame banget tapi kala itu gw lagi ga prioritas beli buku. Beberapa bulan kemudian lewat dan muncul ((berita)) kalo buku itu yang versi reject, dijual umum dengan diskon setengah harga. Nope. Lebih murah dari setengah harga asli.

Uwow, menarik. Apalagi yang jual temen deket jadi bisa ketemu dan gausah pake ongkir (antara mental emak pelit sama mental miskin persis yey). Jadilah gw beli kan. Hmm lanjut yaa ..

Gw kasi buku itu ke Bilqis, dan dia seneng banget. Cukup sekali dibacain dia udah bisa mengingat dimana letak jantung, otak, paru paru, tulang ada dimana dan fungsinya buat apa. Bukunya bagus bangett mengingat ini reject. Gw ga nemu masalah berarti kecuali kertasnya bisa disobek dan dimakan sama bayik. Gambarnya bagus, lucu, gemas, warna warninya menarik. Dan isinya banyak ya, jadi kalo mau bacain itu usahakan emak ga dalam keadaan ngantuk. Terutama kalo tipe anaknya baca buku mesti sekali beres. Gamau part 1 siang, lanjot part 2 malem πŸ˜‚

Nah itu Bilqis bahkan habis itu karena gambarnya bagus, dia bisa baca sendiri sambil ngomong sendiri. Sok sok an bisa baca gitu. Setelah punya buku itu, Bilqis jadi gampang melakukan sesuatu karena motivasi dari buku itu. Kalo minta tolong sama gw tp gw rasa dia bisa lakuin gw ingetin tentang isi buku itu. Bilqis bisa ngelakuin berbagai hal sendiri karena Allah udah ciptakan tubuh Bilqis yang sehat sempurna.

Ga ada yang aneh sih ya sampe sini.

Sesuatu yang bikin gw resah adalah ketika gw lagi remfong sama mbak Ghina, dan gw minta bantuan ke kak Bilqis. Dia jawabnya begini:

“Ibuuk, Allah ciptakan tangan ngga buat ibu? Ibu punya kaki ngga? Ibu ambil sendiri dong. Kan punya tangan dan kaki dari Allah …”

Etdah, ini bener sih pikiran dia. Tapi dia jadi susah dimintain tolong 😳 Gatau kenapa gw selalu kepikiran ini terjadi karena gw beli buku versi reject. Padahal mah gapapa, dijual resmi. Dia juga bukan pembantu gw. Bebas mau jawab apa. Baru tiga tahun juga.

Tapi napa rasanya gaenak yak ditolak πŸ™Š

Pawang Hujan

Posted: 23 December 2017 in Uncategorized

Gw baru sadar, Desember itu ternyata hujan lagi sayang sayangnya sama bumi. Setelah bertahun tahun tahun baruan. Gw baru aware kalo baju bisa ga kering kering itu ya di bulan Desember.

Entah kenapa tetiba gw inget pernah jadi panitia nikahan di bulan Desember, jaman masih single. Gw inget karena kala itu bertepatan dengan hari ibu. Dalam memori itu, yang gw inget langit cerah ceria, terang, hangat. Konsep nikahannya emang garden party. Jadi selama acara resepsi itu kita bener bener ada di antara tanah dan langit … Eh apa siih πŸ˜ͺ

Setelah acara selesai. Kita siap siap untuk pulang. Saat kita beberes itu, ada acara selanjutnya yang mau nikahan juga sorenya. Mereka loading barang kan .. Tau ga apa? Hujan badayy meenn. Tetiba udah kaya aer tumpah ruah dari langit. Hujan guedeee bangeett. Angin kenceng. Sambil bengong liatin hujan, gw terhenyak dan bersyukur, Alhamdulillah tadi acara kita lancar djaya. Ga kesirem air hujan gini … Ga jauh dari gw terdengar orang bilang “Untung kita udah bayar pawang hujan!”. Uwow .. Kata kata yang hampir gapernah gw denger ..

Pawang hujan. Gw kira itu cuma mitos gitu loh. Ga ada yang real bisa nahan hujan. Dalam imajinasi gw, siapa sih yang bisa nahan air dari lagit yang udah melalui proses dari angin muson muson bawa air yang menguap dari mana ke mana sampe ke awan jadi berat menghasilkan hujan (bekel pelajaran ipa ips jaman kapan hasilnya cuma segini maap buguruu). Gw ga percaya sama pawang hujan. Ga mungkin laah. Gw masi lebih percaya sama doa di sepertiga malam mohon mohon sama Allah biar ga hujan sih .. /eeaa/

Karena kefakiran ilmu ditambah rasa penasaran yang teramat, maka guglinglah gw. Gw tulis di gugel: bagaimana mekanisme pawang hujan menghentikan hujan. Penjelasan yang paling jelas gw dapet dari link ini

https://regional.liputan6.com/read/2438216/begini-cara-kerja-pawang-hujan-mengendalikan-hujan

Dan ternyata pake tenaga dalam dan ilmu ghaib, gabisa sekali baca gw paham. Intinya mereka bisa nahan hujannya atau mindahin ke tempat lain. Atau bisa juga hujannya duluan biar awannya jadi tipis (?) Wkwkwk sebagai sayentis gw agak gagal paham. Tadinya gw pikir mereka setara sama paraji dan tukang gigi. I mean, kurang sekolahnya aja biar tambah jago. Ternyata bedaa genggong. Terus ternyata itu termasuk syirik kata ust. Khalid B (masi hasil guglingan, langsung muncul paling atas nih hukum manggil pawang).

Yaudah gausah nyolek nyolek pawang hujan lagi yah. Cukup tau aja biar ga kuper.

Keset Anan

Posted: 20 December 2017 in Uncategorized

Kenapa Allah nyiptain gw. Padahal gw gapernah minta diciptakan. Abis dipaksa diciptain gw mesti susah susah biar masuk surga tapi kayak mustahil gitu. Sedang di neraka gw ga kebayang kayak apa. Tapi gw berasa ga sanggup jadi penghuni surga. Kenapa gw diciptakan dari keluarga ini. Dengan masalah macem gini. Gw sebel sama keadaan. Kenapa doa doa gw ga dikabulkan. Kenapa gw udah ngelakuin amal tapi kayak ga ada efeknya. Kenapa dia kayak gini ke gw. Kenapa doi tega banget gituin gw. Kenapa gw payah banget. Ga ada bagus bagusnya. Gw marah sama semuanya. Gw marah sama Allah 😭

Kalo lo pernah mikir kayak gitu. Itu lagi marah namanya. Kalo kata ayah, lagi banyak setannya. Lupa sama rukun iman. Iman kepada Allah sampe qada dan qadar ga ada yang nyantol. Yang pasti itu pikiran ga ada yang bener. Meski lo ngerasa paling bener. Kemaren gw kayak gitu soalnya. Sekian.

Ujian Lemesin #2Β 

Posted: 16 December 2017 in Uncategorized

Kalo lagi di rumah, gw sering bebasin Bilqis milih bajunya. Biasanya yang dia pilih seleranya kacau banget di mata gw. Dari sinkronisasi warna sampe harmonisasi atasan dan bawahan. Kalo gw mau tega sih pengennya gw buka semuaaa. ish ish iish …

Nah, kalo mau pergi, gw selalu duluan nyiapin kostum yang bakal dia pake, ga jarang kita berselisih paham dulu tentang baju yang bakal dia pake, apalagi pas episode doi pen pergi pake baju tidurnya yang gambar banana macem ininih 

Gimana yaa, ampe galau gw mesti bebasin apa yang dia mau atau jelasin kalo itutuh bukan waktu yang tepat untuk make baju banana. Soalnya dia pengen banget. Akhirnya gw bisa jelasin panjang lebar dan dia mau pilih baju (((kuning))) yang lain πŸ˜₯

Lain waktu gw bebasin Bilqis untuk milih baju pergi. Hasilnya atas bawah warna warni. Mata gw udah mulai biasa sih, tapi ngga tau ide darimana dia mulai suka pake topi. Tapi sebelum pake topi, dia pake jilbab. Topinya? Topi tokopedia warna ijo ada mata burungnya. Cem inih …

maap yak adanya poto dia selfie πŸ˜‚

Nah begitu dah beberapa pekan terakhir dia selalu pake topi itu tiap mau pergi. Entah ngikutin siapa karena ga ada yang suka make topi di rumah. Kalopun ga dia pake, topi itu dia masukin ke tas. Pokoknya mesti kebawa kemana dia pergi … 

Terakhir baru kemarin waktu mau pulang dari rumah nenek, gw udah siapin baju buat dia pake. Eh dari yang gw siapin ga ada yang dia pake. Yang ada dia make daster rumahnya, terus pake celana panjang, pake koskaki yang dia pilih sendiri warna coklat dan bando ikan pari. Bando ikan pari sih ganggu banget di mata gw. Selain ikan parinya goyang goyang, warna warni pulak noraak 😭 Bando ini dia temukan di antara tumpukan mainan yang ada di rumah nenek. Dia izin ke nenek mau bawa benda itu ke Bogor. Haahh!

Alih alih keliatan kayak lagi pake bando dia lebih keliatan kayak lagi pake iket kepala. Karena dia pasang bandonya di atas jidat. Wkwkwk. Seterah dah. Terakhir dia pake ransel sport kecil yang mestinya nenek kasi buat ayah tapi karena kecil dia pikir cocoknya buat diaaa πŸ™ˆ isi tasnya? Topi ijo tokopedia. Gimbot rusak yang dia ambil juga dari mainan di rumah nenek sebagai hp dia. Ikan teri favorit dia (3 bungkus). Kacang telor kesukaan dia. Puff snack Ghina yang dia suka mintain mulu. Wafer bekel dari berangkat yang gamau dia makan makan entah sampe kapan. Tadinya dia mau masukin lebih banyak lagi tapi gw cegah sebelum dia jadi bongkok atas ini semua.

Gw coba lemesin ajah. Bebaass. Boleh boleh aja asal dia masi mau pake baju dan happy. Di perjalanan pulang, ga ada yang kebetulan di depan Bilqis duduk anak kecil pake bando butterfly warna pink norak. Sama. Butterflynya bisa goyang goyang macem lagi terbang di atas kepala. Dan sepanjang jalan mereka saling lirik. Mungkin dalam hati lagi adu kupukupu sama ikan pari yang ada di atas kepala mereka. Au ah. Ibuk ngantook πŸ˜ͺ