ART

Posted: 8 October 2015 in Uncategorized

ART, ini bukan tentang kesenian

ini tentang Ayah Rumah Tangga

OKTOBER 2015

adalah sebuah kebanggan tersendiri ketika saya bisa menghadiri seminar kedokteran gigi demi segenggam skp, 2 hari full saya ikuti dengan tenang di jakarta

bukan bangga bisa bergabung bersama ribuan drg di sana

tapi ini untuk kali pertama ayah menjaga gadis kecilnya lebih lama dari biasanya yang sekedar praktek beberapa jam saja

lebih lama dan bukan sore sampai malam seperti biasanya *dimana sebentar lagi tuan putri akan ngantuk dan bobo*, ini adalah dari pagi sejak bangun tidur sampai matahari nak tenggelam. fiuhh

kegalauan saya sudah terlihat sejak tetiba ada jerawat guede muncul di pipi beberapa hari sebelum kejadian, jujur saya agak ga yakin hehe, ngebayangin bilqis yang kebanyakan gaya dan drama. But i have no choice, she is his daughter right? hanya kita berdua yang paling menyayanginya

ayah sudah biasa mencuci pup dan pee bilqis, nyertika, jait celana bolong, nyapu, beres beres, cuci piring

ayah seringkali melakukan itu semua sedang ibu “hanya” ngurus bilqis

jadilah, ketika saya harus serahkan selama 2 hari lamanya, hmmmh >o<”

dan terjadilah, 3-4 Oktober 2015 yang tenang, tanpa satupun notifikasi tentang pertanyaan tanpa logika atau keluhan sang ayah menjaga gadis kecil kritingnya, ayah sudah berkembang pesat sangat, PROUD! :’)

mari kita mundur ke belakang, saat itu …

APRIL -MEI 2014

Ayah sama sekali tidak bisa menggendong bayi barunya dengan baik, tangannya kaku bahkan saat diajarkan menggendong, keras susah dilenturin plus ngeselin >,<

Di awal kelahiran, ibu sudah mengajari ayah cara memandikan baby newborn, tapi ayah seringkali menolak saat disuruh kembali mengaplikasikan, katanya ngeri, nanti saja jika kepalanya sudah bisa tegak *lama ya pak*

Ibu kadang kesal karena ayah tidak peka jika Bilqis menangis, kerjaannya hanya jadi informan saja, infonya: BIlqis bangun atau Bilqis nangis atau Bilqis pipis atau Bilqis apapun itu deh *makasi loh infonya*

Ayah sudah hobi menggendong tapi tidak saat sedang cranky, intinya maunya enaknya aja wkwkwk *ya mau gimana lagi ya ayah gapunya asi 😀

JUNI 2014

Adalah bulan ini, kami mulai pindah kembali ke Bandung untuk menyelesaikan koass, di hari kedua di bandung inilah ayah pertama kalinya menjaga Bilqis sendirian, dengan training cukup singkat, semua berjalan lancar *padahal cuma berapa jam sih ya hihi* dengan banyak notifikasi di hp, semua tentang informasi: bilqis nangis sampe ibu cepetan dong … ish ish ish

di bulan ini juga ayah mulai bisa menidurkan bilqis tanpa nyusu ibu, artinya gendongan lengan ayah mulai terasa nyaman 🙂

WAKTU TERUS BERLALU

selanjutnya skill ayah mulai bertambah sedikit demi sedikit, dengan ditinggalkan bersama bayi kecil, ayah bisa menemukan caranya sendiri dalam menenangkan dan menidurkan bilqis, mengajak main atau jalan jalan, memberi makan, hingga membuat tertawa terkekeh kekeh. semua teori butuh praktikum, disitulah ibu sedikit memaksa *sekaligus menyiksa sepertinya* ayah di awal, meyakinkan bahwa usaha ini pasti berbuah indah

ibu yang sedikit memaksa itulah yang kadang memicu pertikaian, tidak jarang terjadi di antara proses training ngurus bayi yang dilakukan setiap kesempatan ~

“loh kok kayak gitu sih, guyurnya bukan kayak gitu, nanti keminumlah air mandinya ayah!” ibu panik sama ngebentak jadi beda tipis

“coba ayah mikir sendiri dulu deh kira kira harusnya kayak gimana, jangan nanya terus.” yang ngajarin lagi lelah, yang diajarin menikmati kebiasaan dikasitau

“kamu jangan kayak gitu dong cara ngasitaunya, kesel lah orang lagi ngurusin bayi malah dimarahin.” first ayah ganti pup di kamar mandi tanpa kapas kapas basah, anaknya dibanjur gosok gosok tp ga dikasi pegangan, bisa jatohlah hhh

“ayah kok ini masih ada sih, selangakangannya udah dibersihin belom? masa masih ada kotorannya, kamu tuh kalo ngebersihin harus yakin dong semua bagiannya tuh bersih, cek lagi bolak balik, ini kan organ vital yah.” ibu idealis marahin ayah baru paham inti dari kegiatan bersihin kotoran bayi yg selama ini dilakukanya berkali kali –“

“ayah marah?”

“iyalah, lagian namanya juga lagi belajar jangan dimarahin terus”

“tapi aku ga marahin ayah kok”

“kamu marah marah bebe”

“aku emang kalo ngomong kayak gini kali, lagian kalo kamu ga diteriakin pasti ga terlalu nurut sama yang aku bilang kan, coba ayah bayangin kalo aku ngomongnya lemah lembut, ga didengerin deh dianggap ceramah aku ga penting ya kan? *tetiba setuju kalo ospek butuh marah marah* pokoknya kalo kamu ngerasa aku marah aku ga bermaksud marah marah, maksudnya biar ngerti aja, semua demi kebaikan ayah”

“….”

“yaudah kalo ayah marah, sana aja marah marah sendiri. terserah ayah ajalah mau dikasitau atau ngga” kemudian jadi ibu yang ngambek, lalu ayah memohon mohon ampun *ini selalu gini ga sih di pasangan lain? ayah yg salah wakakak*

evaluasi yang ibu dapatkan dari pertikaian” yang terlanjur terjadi adalah:

  • laki-laki butuh waktu yang lebih lama dalam menyerap ilmu mengurus anak, karena berawal dari blank zonk enol bzzz *kecuali emang udah biasa serta berbakat*
  • sabar, mereka butuh proses dan tidak jago multi tasking, sehingga saat training, harus dalam keadaan mood yang baik dan fokus, jika menolak, tak apa, jika mau Alhamdulillah, jika salah, ingatkan dengan tenang *jika mampu, saya sih seringnya heboh :D*
  • pengulangan pengulangan, bisa karena biasa, kesalahan yg bikin kesal sebelumnya, selanjutnya akan berkurang dan hilang, hanya butuh jam terbang
  • motivasi yang baik misal ayah mau jadi ayah yg hebat ngga?  kadang malah saya rada ngancem sih *akibat hobi ngancem diri sendiri saat single* misal ayah masa gabisa sih gitu doang, masa punya anak tapi gabisa ini itu plis deh, ayah udah pergi dr pagi sampe sore trs gamau ganti popoknya? hah? alasannya capek? aku juga capek kali yah :p
  • sharing ilmu dari literatur, kebetulan ayah ini lebih percaya dengan ilmu yg berdasar dibanding omongan ibu yg cuma “katanya”, jadi tinggal copas ttg pentingnya kedekatan ayah dan anak aja lgsg deh nurut

YUUUPPP, ayah bukan orang yg bisa ngurus anak pada awalnya, tapi saat ini banyak yg mengenalnya dengan baik bahwa ayah dekat sangat dengan gadis kecilnya, apalagi kalo bukan karena percakapan macem gini nih:

“Bilqisnya manaa?”

“Lagi sama ayahnyaa :)”

“Emangnya bisa? kalo ini itu gimanaa?”

“Bisalaah kan udah ditraining :)”

hhihii, tanpa sadar ini jadi pencitraan yg baik buat ayah *lalu postingan ini malah menodainya*

setiap hari hingga hari ini, kegiatan belajar merawat anak masih terus berlangsung bagi ibu dan ayah, karena gadis kecil kami tumbuh berkembang dan semakin menakjubkan. ibu memang menikahi lelaki yang suka anak anak, tapi tidak bisa merawat anak *hehe*. Maka seperti ucapan om Noveldy tentang soulmate yang bisa dibuat, maka ayah yang bisa mengurus anak juga belum tentu bisa didapatkan sekejap setelah bayi dilahirkan, tapi yakinlah, BISA DIBUAT 😉

Maaf jika ibu terlalu bersemangat dan begitu tega saat mentraining ayah, ibu tahu kini ayah senang sekali menikmati bisa merawat Bilqis tanpa bantuan ibu. Sampai sampai saat sakit dan mengigau yg Bilqis panggil cuma ayah T_T

Terimakasih ayah, sudah sering mengalah dan bersabar *BGT* menghadapi ibu yang nakal dan sotoy, tapi ibu yakin ibu benar *hadeuh*. Selamat sudah menjadi ayah yang berskill *apadeh*, tp jangan lupa ayah bisa jadi ayah karena ada aku loh *tetep* *kok ya jadi sebel sama aku sendiri pas nulis ini*

Ayah sudah berkembang banyak sekali hingga titik ini, semoga kita bisa terus saling mengisi menjadi orangtua dan insan yang lebih baik lagi setiap hari.

Moga tulisan ini juga menyemangati ayah dan calon ayah yang lain untuk menambah skill rumah tangganya 🙂

Alhamdulillah dan selamat hari lahir ayaaah *cium tujuhPicsArt_1427624110464 IMG-20150116-WA008 DSC_0390

Advertisements
Comments
  1. asriFit says:

    hahaha ternyata bukan cuma gue doang yang semena-mena sama suami *cari temen terus dapet * tosss!

  2. Amy says:

    I simply сouldn’t go away your web site priⲟr to suggеsting that I extremely enjoyed the usual іnformation a person provide in your guests?
    Is gonna be again regularly to checҝ uup on new posts

  3. BPH cure says:

    Some genuinely nice and utilitarian info on this site,
    as well I believe the layout contains superb features. https://www.prostatecancer.vip/cancer.html

  4. It’s really a nice and helpful piece of information. I am glad that you shared this useful info with us.
    Please keep us informed like this. Thanks for sharing.

  5. insurance says:

    Excellent article! We are linking to this particularly great
    article on our site. Keep up the good writing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s