pake jilbab itu nggak enak *ditulis dari hati*

Posted: 25 November 2011 in Uncategorized

Mbah putri : soli, kok ga dipake jilbabnya?

Bebe : nggak ah panas

Mbah Putri : nanti keliatan dong rambutnya ..

Bebe : nggak papa, kan aku belum haid. Mbah putri juga pake jilbabnya ga bener !

Sebuah memori saat libur lebaran, waktu itu aku akan kembali ke bogor dan melepas jilbab sebelum berangkat karena sepanjang perjalanan nanti aku kan ada di dalam mobil :p tentu saja waktu itu aku belum wajib menggunakannya, jadi dengan bebas si jilbab itu aku lempar sesuka hati. *mbah putri kerudungannya pake selendang*

aku dipaksa pake kerudung sama ibu

Jilbab, entah kapan pertama kali aku gunakan kain itu untuk menutupi kepala. Yang jelas, sebelum aku mengenal dunia luar yang sangat dijaga ketat oleh ibu, aku sudah berpikir jilbab adalah selembar kain yang wajib aku gunakan sebagai perempuan, ya, karena ibu menggunakannya. Apa yang ibu katakan harus dituruti, apa yang ibu lakukan harus diikuti *hukum rimba*. Aku tau sekali, anggota tubuh perempuan yang boleh diperlihatkan pada lawan jenisnya adalah wajah dan tangan, tapi aku juga tau *untung saja ibu beritau aku*, itu semua berlaku ketika menstruasi pertama kali. Jadi, sebelum keajaiban itu datang, nikmatilah kebebasan hidupmu. Ya, aku akan! I’m sorry, i should say, yes, i will! 😀

Jilbab saat SD adalah benda yang selalu aku lempar setiap pulang sekolah sebelum sepatu dan tas. Sambil mengetuk pintu rumah, aku sudah mengangkat bagian depan jilbab kausku ke bagian belakang, jadi seperti tuan putri, can you imagine? kemudian masuk rumah, dan buang. Jilbab tak pernah menempel lebih lama di kepalaku melebihi batas pintu rumah yang membatasi dunia luar. Itulah mengapa aku selalu menganggap rumah adalah surganya dunia, salah satunya karena pakaian” surga bisa bebas digunakan di sini.

Seorang teman SMP berkata: shaliha kalo di rumah pake kerudung terus ya? Aku pengen deh kayak kamu, pake kerudung terus.

Bebe : hah? Nggak sama sekali, cuma aku pake keluar rumah aja. aku sebenernya ga suka kok pake kerudung, malah aku lebih ga suka kalo ada tamu di rumah, jadi harus pake keruduuung terus deh *kemasukan setan apa gw duluu*

Yeah, that’s pure of me, tentu saja itu dulu. Di usia 12 tahun alias kelas 2 SMP aku mulai wajib menutupi semuanya, kalau dulu pake kerudung ga pake koskaki, sekarang harus dipake semuanya setiap mau ngapain aja. Jalan-jalan, ke sekolah, ke warung, main sepeda, aah pokoknya tiap keluar rumahku syurgakulah. Dan itu otomatis membuat aku yang malas pake kerudung jadi makin anak rumahan, sampe rumah dari pulang sekolah ga akan keluar” lagi deh, mau beli ini nyuruh orang, mau main sepeda maleesss, main badminton apalagii.. mau metik bunga nunggu di luar ga ada orang. Dan bertambahlah koleksi bajuku di rumah, namanya baju warung, digantung di belakang pintu kamar, kalo akhirnya aku dengan sangat terpaksa harus ke warung, aku pasti pake baju itu. Karena banyaknya perempuan di rumah kami, akhirnya di belakang rumah dibuatlah halaman luas dengan pagar tinggi untuk kebebasan penghuni perempuan di rumah. Dijamin ga ada yang liat, kecuali ada tamu nyelonong langsung ke belakang, aku langsung benci banget pasti sama dia. Huh. Honestly, aku sangat menjunjung tinggi kebebasan, kalian harus tau itu karena aku lebih sering menahan diri di dunia nyata 😉

Seiring berjalannya waktu pakaian itu menyatu dalam diriku #eeaa. Semakin bertambah usia aku pun mengerti, bukan karena ibu lagi alasannya mengapa aku harus menutupi semuanya, tapi karena Allah yang minta. Males ah bawa ayatnya dan urgensi kenapa perempuan harus menjaga dirinya dengan baik. udah banyak banget yang nulis di blog lain.  Semuanya udah jelas untuk kebaikan siapa? Untuk kebaikan aku sendiri, makhluk spesial ciptaan Allah yang ga hafal-hafal surat Al-muthafifin, ih sebel banget.

Jadi apalagi yang harus aku lakukan kalo Allah yang minta? Ngelawan ibu aja aku ga berani sedikitpun. Jadi gimana dong gimana? Iya emang panas tapi ya gimana??!

Ya itu saja ceritanya. *maaf saya emosi dengan tulisan saya sendiri, no offense, dengan sangat sadar lagi PMS*

^_^  –> senyum terpaksa

Karena kawan,

orang-orang berakal dari seluruh umat sepakat bahwa nikmat itu tidak bisa dicari dengan cara yang nikmat

-Ibnu Qayyim

Allah sayang banget sama kita, kalo makin disayang mau kan? 🙂

MAKA ..

lakukan, paksakan, perbaiki sambil jalan, and enjoy it  ~♥

Advertisements
Comments
  1. nopiyanti says:

    Subhanallah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s