ORONG orong

Posted: 10 October 2010 in Uncategorized

Kejadiannya saat mudik 2010 kemarin.

*FYI untuk mudik kali ini soundtracknya album religinya Gita Gutawa looh. Kita semua udah hafal lagunya lelaki sempurna dan kisah 8 dirham :p  ayok kamu beli juga yaah* _penting yaa?_

Hari ini adalah hari terakhir kami berlibur di Yogyakarta. Mau tidak mau malam ini juga kami harus kembali ke Kebumen. Masih hangat dalam ingatan kami bahagia sekali setelah berjam-jam berbelanja keliling malioboro. Membeli apa saja yang kita suka dengan jatah THR masing-masing tentunya.

Setelah berpencar-pencar dan bersusah payah akhirnya kami berkumpul kembali di mobil yang sempat aku sendiri lupa dimana posisinya. Sehingga Pukul 7 malam kami baru bisa keluar dari pusat keramaian Yogyakarta tersebut.

Ada 3 hal yang mengganggu pikiran kami sekarang:

1.       Lapeer, belom makaan

2.       Belom solaat

3.       Wooy kita kan harus pulang ke kebumeen lagii ni malem.. hoaaahm

Yah jadi 3 masalah itu akhirnya kita selesaikan sesuai nomer urut kehadiran.

Sebuah rumah makan yang terlihat bersih indah dan nyaman kami hampiri. Dan Bla bla bla *skip aja ya bagian dia mesen ini, eh gajadi deng mesen itu ajanya 9 orang. Lama banget deh pokoknya mesen doang!* oiya da kelakan aneh yang obin lakukan saat mbak-mak pramsaji menanyakan apa yang ngin ia pesam. dan obin dengan tenang mengatakan: aku mau air panaas.. (sambil ngangkat pop mie tinggi-tinggi) *lupakan saja bagian ini* selanjutnya makananpun datang, termasuk air panas pesanan obin, dan yaa pastinya kita makan dong. Nah, disaat kita makan inilah di lantai berjalan seekor binatang.

AAAAaaaargh~ *kalo di komik detektif conan ini berarti ada yang mati*

Tapi karena kita ga ngajak conan, jadi ini bukan kasus pembunuhan. Tapi ada ORONG ORONG dong di kolong meja! Jalan-jalan di sekitaran 18 kaki kita yang macem-macem ukurannyaa!

Dan binatang itu naik-naik ke baju! Naik-naik ke jilbab! AAAAArgh~

Selesai.

Eh eh, Belom deng ..

anggep aja itu orong – orong sesi satu. Yuk lanjut aja yaa dengan skip lagi bagian keributan ngusir binatang itu dan mengembalikan mood makan semua orang terutama bocah-bocah.

Selanjutnya adalah mencari masjid yang cozy untuk numpang toilet dan shalat. Tapiii ga ketemu ketemu tuuh.. jadii sekalian ngisi bensin kita mampir aja yuuk ke mushalanya. Okey,dan para lelaki udah pergi shalat dari kapan tau. Karena kami perempuan-perempuan pemalas plus udah ngantuk malah ga keluar-keluar dari mobil dengan alibi jaga mobil males nunggu antrian dan sebagainya. Jadi pas para lelaki udah beres solat kita masi ngantri di toilet. Eheheheeu .. -_-

Aku, obin dan sofi akhirnya mendahului khadijah, fathimah, aisyah selesai wudhu duluan. Tanpa menunggu 3 perempuan yg masi ngantri itu, kita dengan tenang langsung aja ke mushala pom bensin dan bersiap-siap memulai shalat bertiga. Hmmh, kalo solat kan muka kita ngadepnya ke tempat sujud yaa, alias si karpet musola. Daan kalian tauu apaaa? Itu banyak banget binatang kecil-kecil warna item terhampar di hampir seluruh permukaan musola. Belom belom! Kita belom masuk sesi orong-orong kok. Tapi ini banyak banget parah. Setelah tarik nafas panjang, akhirnya mau ga mau kan kita harus sujud juga. Jadi kita sujud deh sambil deg-degan. Lulus deh tu rakaat pertama solat isya. Lanjut pas rakaat kedua, 3 perempuan yg tadi ketinggalan itu udah dateng berisik-berisik gitu deh. Ngebahas kita yang udah mule solat duluanlah. Plus teriak-teriak ngebahas : “aaaa kok disini banyak binatang-binatang kecil iteeem yaaah”. Intinya ngeganggu banget deh. Tapi ga terlalu mengganggu sebelum mereka teriak ini: “ORONG OROOONG!!”

Yup sekarang kita memasuki sesi orong – orong kedua.

Dan saya memohon maaf pada semua pembaca karena solat saya jadi batal karena ikutan teriak-teriak. Masalahnya sekarang orong-orongnya udah nangkring deket kaki: akusendiri. AAAA~ AAAAA~ AAAAA~ berisik banget padahal di depan ada bapak-bapak lagi solat. Aku langsung keluar laporan ke para lelaki meski tetep digaringin: “aku gamau solat disinii, banyak binatang kecil, ada orong-orong jugaa! hoaaaaa” sementara adek-adek perempuan aku berhasil menemukan sapu lidi di sudut musola untuk menyingkirkan binatang-binatang itu meski gagal karena begitu banyaknya makhluk tersebut.

Yah karena usaha ngadu aku gagal jadi aku balik lagi aja ke musola. Sampe si bapak-bapak di barisan depan udah beres solat kita belom juga memulai solat. Masih ribut sendiri cari space yang bersih untuk shalat berjama’ah 4 rakaat, ber-enam. Dan hey lihat, TEMPAT IMAM!! Tempat imamnya bercahaya *ngaco* bersih tanpa satupun binatang kecil item. Dan aku dengan kreatif berinisiatif: “eh kita solat di depan aja yuk, kan udah ga ada orang!”. Semua ikut-ikut lari ke depan. Dan karena kita kompak gamau solat di tempat yg ada binatang kecil itemnya, jadi kita ber-enam semuanya masuk ke tempat imam. Yah meski amat sangat sempit disini dan sempat terjadi adu pantat dan kepala sat sujud, tapi kami akhirnya bisa shalat berjama’ah dengan tenang.

Selesai 😀

Beneran udah selesai kok ceritanya …

Eh tapi selesai solat dong di belakang kita ada bapak-bapak lagi solat sendirian. jadi kita yang gabisa ga bawa hal yang namanya berisik, grasak grusuk, pake sepatu pake sendal lari lari balapan balik ke mobil.

Kaaabuuuurr yooook :O

### selese :: beneran selesenyaa ###

:p

Advertisements
Comments
  1. khadijah says:

    ahahaha aku ngakak, baru baca2 lagi blogmu sol 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s