Untukku si pemalas, Allah anugerahkan sebuah grup gebuk pantat. KIMI namanya. Komunitas Ibu Muda Indonesia kepanjangannnya. Tapi namamya doang itu, soalnya gue aja yang udah 27 tahun masih gabung hahaha (sebel ga).

Yayaa termasuk nulis blog ini dipaksa juga sama doi. Alhamdulillah bebe berceloteh riang ini belom kadaluarsa kan, jadi masih bisa posting posting hehehe.

Alkisah, challenge april 2017 lalu adalah mencari kebahagiaan alias find happiness. Bingung? Iya iya engga sih. Sejauh ini gw merasa melakukan hal yang gw suka dan engga gw suka. Masalahnya adalah bukan yang gw suka banget banget. Suka aja. Gapake banget. Rrrrr.

Di bulan april ini gw punya baby newborn. Dari kecil gw emang suka suka suka sama bayik. Dari punya folder foto foto bayi pose lucu di folder laptop, ngurusin bayi bayi orang, kalo ada yang punya bayi gw bisa setia banget jd babysitternya krn gw bukan mau setia sama emaknya, tapi gw cinta aja sama bayinya tanpa sebab yang jelas.

Dan find happiness di bulan april ini gw bener bener menikmati jadi ibu yang baru selesai hamil 9 bulan, melahirkan, menyusui dan merawat bayi merah. Semua gw lakukan dengan enjoy. Meski gw tidur cuma 3-4 jam setiap harinya sejak kelahiran, jahitan bawah yang masih suka bikin cengar cengir menahan pedih. Gw bersyukur banget bisa ngerasain ini semua.

Padahal gw cuti 3 bulan dan ga gajian loh hahaha bahas. Padahal kak bilqis cukup membantu menambah kerempongan karena gw jd gabisa bobo siang buat nyiapin begadang. Tapi ga ada yang sebanding sama kenikmatan ini. Merasakan segala kasih sayang Allah dalam bentuk ajaib. Merawat manusia dari rahim sendiri. Membangun harapan harapan baru dari manusia baru bening bersih lucu gemes.

Ga jarang adek adek gw bilang gw kayak gelandangan. Rambut acakadut, mata panda zombie, daster lecek lecek, bauk, perut gelambiran kalo jalan goyang goyang, pantat membebek, makannya banyak lagi buakakak. Ahh apalah apalah sebodo. Aku senang. Alhamdulillah. Terimakasih Allah untuk Ghina dan Bilqis. Aku bahagia menjadi ibu dari anak anaknya ayah Anharo.

Tamtaraaamm

Untukku si pemalas, Allah anugerahkan sebuah grup gebuk pantat. KIMI namanya. Komunitas Ibu Muda Indonesia kepanjangannnya. Tapi namamya doang itu, soalnya gue aja yang udah 27 tahun masih gabung hahaha (sebel ga).

Yayaa termasuk nulis blog ini dipaksa juga sama doi. Alhamdulillah bebe berceloteh riang ini belom kadaluarsa kan, jadi masih bisa posting posting hehehe.

Alkisah, challenge maret 2017 lalu adalah ikutan kelas decoupage. Awal denger decoupage gw seneng seneng aja, dipikir kayak gambar gambar mewarnai. Santai lagi laaa. Pokoknya tinggal ikut kelasnya aja. Wis beres.

Ternyata ga secincay itu. Pertama nyari orang yang buka kelas ga gampang. Nyari yang jadwalnya cocok ga gampang. Nyocokin jadwal sama temen temen ga gampang. Kelasnya bisa hari hari tertentu, temen temen bisanya weekend. Sedang gw big no untuk keluar weekend karena macet tentunya dan hamil 9 bulan saat itu, lagi rewel rewelnya. Di saat yg sama mesti gw pikirin saat ikut kelas gw mesti nitip bilqis dan bawa duit utk ikut kelas yang gatau akan jd berapa rupiah ahaha (pikiran emak emak).

Pada akhirnya gw ikut kelas di hari selasa, weekday. Sendirian. Kagak ada yang bisa ikut di hari itu. Tapi gw beneran takut kalo ditunda lagi bakal lahiran, jadilah nekat ae. Cari cari alamatnya sama abang grabcar, nyari rumah orang yang ga gw kenal samsek. Alhamdulillah ya jauh 😂 Langsung kenalan dan belajar bab yang super baru kagak pernah gw pelajari sebelumnya.

Jadi decou itu ternyata adalah teknik nempel nempel. Ketika lo gabisa ngegambar apalagi ngelukis tapi lo pengen ngehasilin karya lo sendiri, lo bisa kok, percayalah! Lo tinggal cari gambar yg lo pengen (dalam bentuk tissue bergambar) terus lo gunting, dan tempel di media yang lo pengen juga. Slese. Tapi sungguh ga segampang itu ketika dikerjain. Karena tissue itu tipiiss astaghfirullah 😢 terus kalo yg lo pilih gambar bunga dedaunan detil detil gitu tuh ya cari masalah banget laah. Guntingan gw patah dimana mana, meski pas dilem bisa disambung, gw tetep tau itu kacau balau sbenernya hahaha.

Gw bikin di dua media, talenan kayu dan anyaman pandan. Asik sih ngerjainnya kalo ga ada bocah yang ngerengek rengek mah. Tapi dari ikutan kelas ini, gw makin yakin kalo gw: BENER BENER BUKAN ORANG YANG SABAR. Kata couchnya barang decou ini kalo dijual mahal. Gw setuju banget sih, bebannya sejenis nambel gigi estetik soalnyaaa 😌

Selesai ikutan kelas rasanya capek dan laper. Padahal gituan doang keliatannya. Tapi tentu saja berujung happy lagi. Kali ini ada fotonya karena barangnya masi ada kok hihihi. Ini diaa tamtaraaammm

Ih mana ya potonya, bentaran yak …

Untukku si pemalas, Allah anugerahkan sebuah grup gebuk pantat. KIMI namanya. Komunitas Ibu Muda Indonesia kepanjangannnya. Tapi namamya doang itu, soalnya gue aja yang udah 27 tahun masih gabung hahaha (sebel ga).

Yayaa termasuk nulis blog ini dipaksa juga sama doi. Alhamdulillah bebe berceloteh riang ini belom kadaluarsa kan, jadi masih bisa posting posting hehehe.

Alkisah, challenge februari 2017 lalu adalah beberes rumah. Alhamdulillahnya karena masih di rumah orang tua, jadilah beberes kamar dan sekitarnya aja. Ah santeilah. Orang-orang udah pada laporan beberes, ana masih merasa ga ada yang perlu diberes-beresin banget ah, palingan sehari jadi. Udah mau ujung februari kan tuh.. baru deh angkat pantat. Gerak beres beres, ngebut, capture capture before after. Sent.

Rebes dah. Gampang banget HAHAHAH. udah gitu aja ceritanya.

Ga deeeng 😜

Dalem sik habis itu, banyak capture beberes yang dibilang ga beres. Kebayang ga? Beberes aja ga bener gituu. Mo jadi apaa 😰 Katanya beberesnya ga pake hati. Asal asal aja masih banyak barang yang ga jelas tapi masih bertengger. Gapernah dipake tapi masih disimpen simpen. Macem radiks dibawa kemana kemana gamau dicabut alasannya sayang, padahal jijik loh. Gituu, paham ga? Jadi beberesnya mesti remed deh 😢, mesti banget pake HATI, beberes yang SEPENUH HATI (uh)

Kayak gimana kah itu? Kayak gini:

1. Liat dan pegang setiap barang, tanya ke diri sendiri, ini sejak kapan ada disini? Dipake ngga? Manfaat ga? 

2. Barang ini bisa disimpen, iya sungguh, nanti butuh. Oh really? Are you sure? Nanti masih ada umur? Kalo dikasi ke orang sekarang better ga?

3. Ini penuh kenangan. Buang (!)

Jujur buat gw sang pemulung legendaris yang kerjaannya nyimpen nyimpen sampah ini cungguh berat. Dinding gw bs ditempelin banyak kenangan, lemari gw penuh barang berdebu. Gw, dulunya pemulung sejati. Gw paksa paksa aja lah ya, coba langsung action gapake kelamaan nimbang nimbang.

Dan dilakukanlah beberes ulang sepenuh hati jiwa raga, satu satu dicek keberadaannya, manfaat atau mudharat, perlu dibuang atau disumbang, sampe keringetan kelaperan lalala. Selesaai daaan tamtaraaam beginilah hasilnyaaaaaa ~

Potonya ilang, di hp yang rusak udah dibeli orang, maapin 🙏

Beres beberes rasanyaaaa? Ga kerasa capek samsek, yang ada seneng puas lega seger plong semangat dan super bahagiaaa, semacam detox buang racun racun. Enak banget. Dan jadinya selalu gw lakukan rutin. Reflek kalo liat barang nonfaedah langsung kick, buang atau kasi ke yang butuh. Kasi aja udah gausah rebek dijual jual (soalnya kalo dijual ga ada yang mau beli kali yaa 😂)

Hikmahnya tikus jadi jarang keliatan ya paling penting. Lalu suami makin lovelove. Terus perasaan jadi happy. Mau diacakadutin lagi sama bocah juga happy happy aja karena udah hafal barangnya cuma itu simpennya disitu tinggal kembaliin. Dan dari kamar dan sekitarnya gw yang cuma seuprit itu, SAMPAHNYA SEGUNUNG kawan. Kebanyakan nyimpen sampah emang, memprihatinkan. Itu baru kamar, belom hati 😢💔

Ok sekian kisah beberes sepenuh hati, silakan coba buat yang mau beberes jugaa, jangan lupa sarapan duluu, dan pake masker buat yang alergi debu. Bawa hatinya dan mulaaii 😘

tim ompol

Posted: 24 March 2017 in Uncategorized

Sejak popok sekali pakai terakhirnya habis, kami sepakat untuk tidak membeli pospak lagi untuk Bilqis. Pasalnya, jika beli lagi dengan alasan untuk malam hari atau di perjalanan jauh, niscaya toilet training tak kunjung tuntas.

Jadi, masuklah kami di fase diteror ompol. Terutama di malam hari. Pipis sebelum tidur sudah rutin dilakukan, perlak digelar. Eh tapi tetap saja dini hari ompol mengalir, perlak tertendang acakadut. Kasur kena ompol. Ganti seprei. Repeat. Repeat. Repeat.

Kami tambah agenda malam baru, angkut sang ratu ke toilet walau sedang tidur di jam antara tengah malam sampai dini hari, lalu suruh pipis. Ini lumayan berhasil. Frekuensi ganti seprei berkurang. Jadilah kami mesti bangun tengah malam. Lumayan setelah itu bisa qiyamul lail *kalo lg waras* 😀 Atau malah sengaja begadang untuk angkut bocah ke toilet. 

Begitulah kesibukan malam kami setengah tahun terakhir. Ketika malam hari terasa ada yang basah, kami bangun, awal awal kami marah marah saling menyuruh. Malas kesal karena jam tidur yang terganggu. Lama lama kami terbiasa, bahkan kadang diselingi tawa meratapi nasib keompolan hihi. Alhamdulillah, Amira Bilqis sholihah ini, banyak minumnya, dan ga ada gangguan di saluran pipisnya 🙂 cuma beresin ompol ajaa, apa sih sulitnya.

Yang masih melanda pikiran kami, sampe kapan ya fase angkut doi ke toilet ini selesai. Berat tauk kamu biill 😅😒😴

Ciamis TERBAIK #212

Posted: 4 December 2016 in Uncategorized

Baru kali ini ngerasa bangga sama muslim Indonesia, biasanya bangga dibuat buat


Pecah banget pecaah!! Sejarah dunia menutup 2016

ALLAHUAKBAR ✊✊✊

SIAP (!) (copas copas copas!)

Posted: 4 December 2016 in Uncategorized

​💝Sampai pekan depan, kita upayakan topik *Aksi 212* tetap viral. Tak perlu tergoda mengomentari aksi bayaran.

Ini di antara berita dan artikel yang bisa kita share, diambil dari *posting terpopuler* _BedaMedia Grup_.

🔹Terjadi Kurang dari 30 Menit Setelah Aksi 212, Keajaiban Ini Tak Pernah Dimuat Media

http://www.tarbawia.com/2016/12/foto-terjadi-kurang-dari-30-menit.html

🔹Video Detik-Detik Mengharukan Saat Santri Ciamis Tiba di Monas

http://www.tarbiyah.net/2016/12/video-detik-detik-mengharukan-saat.html

🔹Mengapa Makanan Melimpah Ruah pada Aksi 212? Ternyata, Jawabannya Ada di Ayat Ini

http://www.tarbawia.com/2016/12/mengapa-makanan-melimpah-ruah-pada-aksi.html

🔹Mengapa Jutaan Muslim Mau Datang ke Jakarta Aksi 212? Ini Jawaban Buya Hamka

http://www.tarbiyah.net/2016/12/mengapa-jutaan-muslim-mau-datang-ke.html

🔹Selain Kafilah Ciamis, Inilah Pahlawan Aksi 212 yang Tidak Diliput Media

http://www.tarbawia.com/2016/12/foto-selain-kafilah-ciamis-inilah.html

🔹Secarik Kertas dalam Nasi Kotak untuk Peserta Aksi 212 Ini Bikin Mewek

http://news.bersamadakwah.net/2016/12/secarik-kertas-dalam-nasi-kotak-untuk.html

🔹Sedekah 6 Roti kepada Peserta Aksi 212, Penjual Ini Diganti Allah Duit Satu Juta!

http://news.bersamadakwah.net/2016/12/sedekah-6-roti-kepada-peserta-aksi-212.html

🔹Ulama Ciamis Ini Beberkan Kisah Dahsyat di Balik Jalan Kaki untuk Aksi 212

http://news.bersamadakwah.net/2016/12/ulama-ciamis-ini-beberkan-kisah-dahsyat.html

🔹Inilah Ceramah Lengkap Pimpinan Kafilah Ciamis yang Disambut Gemuruh Takbir

http://www.tarbawia.com/2016/12/aksi-212-inilah-ceramah-lengkap.html

🔹Aksi 212 Jadi Jalan Hidayah Peneliti, Denny JA Gubah Puisi Ini

http://www.tarbiyah.net/2016/12/puisi-aksi-212-denny-ja.html

🔹Terbaring Sakit, Alasan Ibunda Perintahkan Peggy Melati Sukma Ikut Aksi 212 Mengharukan

http://www.tarbiyah.net/2016/12/terbaring-sakit-alasan-ibunda.html

🔹Tangisan Ibu Berhonda Freed “Saya Menyesal Hanya Bawa 500 Bungkus Nasi”

http://news.bersamadakwah.net/2016/12/tangisan-ibu-berhonda-freed-saya.html

Ah, wina :’)

Posted: 2 December 2016 in Uncategorized

Adik kecil spesialku 🐻